[Monolog] Give Me New Bestfriends

Mau curhat.

Tentang apa?

Permasalahan yang nggak ada abisnya.

Ditelan dong biar cepet habis.

Gampang banget ya. Andai gue anaknya supel pasti dah masalah itu bakal jadi pup berjuta-juta tahun yang lalu sebelum negara api menyerang. Tapi nyatanya enggak. Gue pendiam, nggak suka gosip—yang kebanyakan digunain cewek buat bersosial—I’m too serious person in sometimes, gue selalu berpikiran “beda” yang bikin gue mules tiap nggak dapat kunci kebenaran. Lo tahu kan orang mules bakal gimana? Yep. Mereka bakal diam. Ibaratin gue kayak gitu. Gue dengan segala sifat dan permasalahan yang kompleks, gue yang “beda” bikin gue nggak terterima. Sedikit orang yang ngajak gue berbaur. Sangat sedikit orang yang percaya gue. Sangat sedikit orang yang tahu tentang gue.

Ribet amat sih hidup lo. Jadi intinya dimana?

Gue kangen punya sahabat.

Emang selama ini lo nggak punya?

Punya, tapi kita udah pisah kelas pisah sekolah. Ada banyak jarak antar…

Antara Anyer dan Panarukan kita jalan bersama… Antara Anyer dan Panarukaaan🎶 Kenapa lo nggak coba nyari lagi?

I did. Gue udah nyari mereka selama satu tahun ini. Tapi gue nggak bisa percaya gitu aja sama mereka. Kita punya banyaaak banget perbedaan prinsip, kesukaan, pola pikiran. Gue itu berjiwa bebas walau nyatanya sering terkurung. Gue suka sama hal “gila”. Tapi calon-calon sahabat gue sekarang nggak punya hal yang sama dengan gue kecuali kita sama-sama satu kelas, cocok kalau diskusi pelajaran. Hey!! Siapa yang betah ngobrolin pelajaran setiap saat?

Cari topik dong!

Gue kan udah bilang. Gue pendiam, bisa dibilang introvert, tapi gila.

Terus maunya yang kayak apa?

Gue mau sahabat yang cerewet, loyal, asik, sama-sama gila dan tentu saja yang sering ada di samping gue. Dengan begitu bisa menutupi keculuan gue.

Lo nyari sahabat dalam konteks teman atau sahabat sehidup semati sih?!

?????

image

Dua kata dalam satu kalimat

Gue rasa lo masih kebayang sahabat-sahabat lo yang dulu. Lo harus move on dan buka hati lo buat orang baru. Coba buat percaya sama orang baru. Siapa tahu lo bakal nemu yang lebih setia. Nggak ada orang yang sama di dunia ini. Sekalipun kemiripan itu ada, nggak ada yang mau di sama-samain karena itu sama aja dengan ngebandingin bermilyar-milyar sel manusia. 

Terus gimana?!! Gue mengidap krisis kepercayaan. Gue takut kalau gue buka hati gue bakal dapat sakit hati. Gue nggak mau luka lama gue sayat lagi. Gue benci keadaan ini. Karena dengan seperti ini gue nggak punya tempat buat cerita soal kehidupan gue. Gue jadi curhat sama sosial media. Gue curhat sama ponsel, sama kertas, sama angin sore hari kalau gue pulang sekolah jalan kaki. Gue kesel kayak gini mulu. Gue pengen nangis meluk seseorang. Gue pengen ketawa, foto bareng, main bareng. Andai lo tahu setahun ini gue sama mereka, sekali pun gue belum pernah ke rumah teman-teman baru gue buat main kayak nonton film, curhat. Gue belum pernah foto sebagai tanda persahabatan baru. Kita foto buat satu tujuan, pamer aktivitas.

Lo baik-baik aja? Berhenti nangis oke.

Gue kesepian. Gue kangen jadi remaja yang gaul. Ditambah saat ini gue nggak punya organisasi. Mereka nggak ngerti gue dan gue nggak sejalan sama mereka. Gue harus berhenti lari ke novel karena novel  bikin gue tambah merasa nggak puas sama keadaan gue. Gue merasa tertuntut dan mengharap mendapat hal sama dengan di novel. Gue pengen punya sahabat baru.

Gue nggak tahu harus bantu lo kayak gimana. Permasalahan lo ada di diri lo sendiri. Mungkin lo harus curhat ke Allah SWT.

Please just be my bestfriend.

Nggak bisa. Kita nggak akan bisa jadi sahabat.

Kenapa?

Karena gue cuma cerita dalam blog lo, Ya. Gue bakal selesai ditulis dan lo pos kemudian lo tinggalkan. Curhatan lo selesai sampai sini lalu lo akan ketemu cerita lain. 

Begitukah?

Yep. Good bye, Ya. Gue tahu ini nggak nyelesaiin masalah. Tapi setidaknya bikin lo ngeluarin racun dalam hati. Night, Ya.

Bye Cerita Yang Telah Selesai…

Iklan

2 thoughts on “[Monolog] Give Me New Bestfriends

  1. Hai, Tyia.. ((sok kenal)) hehhe
    Gk tau aku gimana kok bisa muncul disini, pokoknya awalnya aku iseng baca resensi2 novel yang kamu bikin, eh keterusan sampe ujung2nya malah jadi stalkingin aku wordpress-mu. (Dan jadi silent reader. Sorry)

    Dan, yeah, curhatan kamu di atas (padahal itu kamu bikin dr taun kemaren) sesuai sama yg aku rasain sekarang. Dimana sekarang ini aku ngerasa… yah… katakanlah kesepian. Padahal, temen2 kuliah lumayan banyak yg akrab, tapi tetep aja gak ada sosok bestfriend kayak zama SMA dulu.

    Mungkin kita mirip, aku juga pendiem dan gk terlalu suka terjebak dalam kumpulan cewek2 yg lagi bergosip. mungkin karna itu mereka juga sungkan dan segan deket sama aku. Dan, yah, intinya.. terkadang aku merasa kesepian karna gk ada sosok ‘bestfriend’ di kehidupanku sekarang.

    Eh, sorry, malah jadi curhat.. hehhe

    Suka

    • Hai Stalker-ku! Kamu mendarat di tempat yang tepat, senasib, dan tentu saja suatu saat bakal survive. Aku nggak nyangka bakal ada lagi yang nemu postingan ini, soalnya jarang kupromosiin hohoho.
      Bagaimana pun juga kalau kamu terus berusaha jadi diri sendiri tapi juga bergaul, apa pun yang terjadi kamu bakal bisa berdaptasi kok. Soalnya sekarang aku juga udah lumayan survive. Dan percayalah kalau teman-teman baru itu pasti juga punya persamaan denganmu, sehingga kamu bisa ada di dekatnya di saat yg tepat.

      Cih aku ngomong apa sih. Sok banget. Intinya keep figting!!
      Btw, namaku Tya, bukan Tyia, dan aku masih SMA heheh. Maapkeun saya yang sok ini.

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s